Empat Alasan Mengapa Bisnis Kecil Gagal Berkembang

Kecil

Menjalankan bisnis kecil membutuhkan pemecahan masalah yang unggul dan kemampuan untuk melihat gambaran yang lebih besar. Selain memastikan bahwa bisnis Anda menghasilkan laba secara teratur, Anda juga harus peduli dengan kesehatan keuangan Anda sendiri dalam jangka panjang. Itu termasuk memiliki strategi di tempat untuk membangun kekayaan, sehingga Anda dapat menikmati pensiun yang nyaman setelah waktunya tiba untuk menyerahkan kendali bisnis Anda kepada orang lain. Sebagai seorang wirausahawan, ada rintangan tertentu yang harus Anda persiapkan karena dapat menghambat kemampuan Anda untuk menciptakan kekayaan. (Untuk rundown rinci, lihat? Investigator’s tutorial Memulai Bisnis Kecil.) Berikut adalah empat tantangan penting yang dihadapi pemilik bisnis kecilĀ daftar situs judi poker.

1. Terlalu Banyak Hutang Usaha

Mendapatkan bisnis kecil di luar tanah biasanya membutuhkan sejumlah uang tunai. Mengambil pinjaman jangka dari bank atau pinjaman Small Business Administration (SBA) mungkin merupakan jawabannya, jika Anda tidak memiliki tabungan yang cukup besar, Anda dapat memanfaatkannya. Dengan pinjaman 7 SBA, misalnya, Anda dapat meminjam hingga $ 5 juta untuk membangun bisnis baru.

Bahkan jika Anda tidak memerlukan pinjaman untuk memulai, itu tidak berarti bisnis Anda akan – atau harus tetap bebas utang. Misalnya, Anda dapat memutuskan untuk membuka kartu kredit bisnis untuk mendapatkan imbalan atas pengeluaran sehari-hari atau mengambil uang muka pedagang untuk membantu menutupi arus kas Anda selama periode yang lebih lambat. Atau Anda mungkin ingin meminjam untuk memperluas, terutama jika bisnis berjalan dengan baik. Sementara kartu kredit, uang muka dan pinjaman dapat sangat berharga untuk menjaga bisnis berjalan, kenyamanan mereka datang dengan biaya.

Jika sebagian besar pendapatan bisnis Anda akan membayar utangnya, itu menyisakan lebih sedikit pemasukan untuk pertumbuhan. Hal ini juga membuat Anda, sebagai pemilik bisnis, lebih sedikit uang untuk menyalurkan ke dalam solo 401 (k), SEP IRA, atau program pensiun yang memenuhi syarat serupa untuk memastikan masa depan Anda sendiri. Sementara bunga pinjaman usaha kecil, pembayarannya sendiri tidak. Membayar utang bisnis Anda memungkinkan Anda mengalihkan dana ke pensiun atau akun pialang yang kena pajak.

2. Strategi Pajak yang Tidak Efisien

Sebagai pemilik usaha kecil, pengarsipan dan pembayaran pajak mungkin merupakan salah satu tugas yang paling tidak menyenangkan dalam daftar tugas Anda, tetapi ini adalah suatu keharusan. Jika Anda tidak mengambil keuntungan dari setiap keringanan pajak yang tersedia, kekayaan Anda tanpa menyadarinya. Ada sejumlah pemotongan pajak kredit yang dapat Anda klaim pada pengembalian pajak bisnis atau pribadi Anda? Suatu biaya harus dianggap biasa dan perlu. Ini berarti biaya harus berupa sesuatu yang umumnya terkait dengan jenis bisnis yang Anda miliki dan langsung terhubung dengan operasinya.

Ketika Anda tidak meluangkan waktu untuk memaksimalkan setiap kemungkinan keuntungan pajak, hasilnya adalah pembayaran pajak yang terlalu besar. Mempekerjakan seorang akuntan untuk mengelola pengarsipan Anda dapat meningkatkan sedikit pengeluaran bisnis Anda, tetapi juga dapat membantu meminimalkan kewajiban pajak Anda. Dalam hal membangun kekayaan, manfaat jangka panjang dengan mudah dapat mengalahkan biaya.

3. Kurangnya Diversifikasi

Menjadi pemilik bisnis membutuhkan sejumlah juggling, dan Anda mungkin tidak punya waktu untuk membayar banyak perhatian pada investasi Anda seperti yang Anda inginkan. Ukuran aset Anda mempengaruhi status keuangan Anda secara keseluruhan, termasuk bagaimana bank melihat Anda, terutama jika Anda adalah pemilik tunggal. Berinvestasi dalam reksa dana atau dana yang diperdagangkan di bursa, menghilangkan kerumitan untuk mencoba menyusun portofolio yang lengkap, tetapi dapat menjadi masalah jika dana yang Anda beli memiliki sekuritas yang sama.

Pemilik bisnis juga dapat mengalami masalah jika mereka tidak menyeimbangkan secara berkala. Ini penting untuk memastikan bahwa Anda mempertahankan alokasi aset yang tepat, berdasarkan sasaran investasi Anda dan toleransi risiko. Jika Anda tidak menyeimbangkan secara teratur, Anda dapat berakhir dengan portofolio yang terlalu agresif atau terlalu konservatif. Di salah satu ujung skala, Anda berisiko kehilangan uang dengan berjudi terlalu banyak pada saham. Di sisi berlawanan dari spektrum, Anda berisiko membatasi potensi penghasilan Anda jika Anda bermain aman dengan banyak obligasi. Apapun cara Anda menempatkan masa depan Anda kembali dalam bahaya dengan tidak memperhatikan tingkat diversifikasi dalam portofolio Anda.

4. Risiko Eksternal

Selain mengelola risiko pasar, Anda juga perlu berhati-hati untuk melindungi diri dan bisnis Anda dari ancaman yang mungkin timbul di area lain. Misalnya, apa yang akan terjadi pada bisnis jika Anda sakit dan tidak lagi dapat mengawasi operasinya? Bagaimana bisnis dan aset pribadi Anda akan terlindungi jika bisnis Anda menjadi sasaran gugatan? Apa yang akan Anda lakukan jika bisnis Anda rusak akibat badai atau bencana alam lainnya?

Leave a Reply

Your email address will not be published.