Blogs Recreation And Travel Info

Ulasan Film: “A Good Day to Die Hard”

Film

Peringkat: R

Durasi: 98 menit

Tanggal Rilis: 14 Februari 2013

Disutradarai oleh: John Moore

Genre: Aksi / Kejahatan / Thriller

Masalah dengan beberapa waralaba film adalah bahwa menontonnya selama bertahun-tahun menjadi kurang dari pengalihan dan lebih dari kewajiban. Tidak hanya alur cerita berhasil melayang dengan karakter, tetapi film waralaba juga memiliki tingkat prediksi yang tinggi. Sudah diketahui bahwa film-film “Star Trek” yang bernomor genap adalah kekecewaan besar dan bahwa franchise “Scary Movie” berhenti menjadi lucu di tengah-tengah film pertama, meskipun kadang-kadang sebuah seri mengambil kehidupannya sendiri. Sesuatu seperti ini tampaknya terjadi dengan film “Die Hard”.

“Die Hard” asli sangat mengagumkan. Menyangkal hal ini hanyalah bid’ah yang kurang ajar dari jenis terburuk. John McClane, yang telah diperankan oleh Bruce Willis dalam setiap cicilan-malu pada Anda, Alec Baldwin, alias Jack Ryan-tidak pernah seharusnya menjadi super polisi yang menggunakan senapan mesin. Daya tarik karakter Willis selalu bahwa dia hanyalah pria biasa yang terjebak dalam situasi sulit dan harus benar-benar tangguh dan menggunakan akalnya untuk menyelamatkan hari. Etos semacam ini adalah alasan McClane menghabiskan setengah dari film pertama tanpa alas kaki; penonton benar-benar menang karena cacatnya yang jelas menyakitkan. Ini membuatnya lebih manusiawi, ergo lebih nyaman. John McClane tidak pernah seharusnya menjadi Superman.

Perangkat yang sangat produktif indoxxi menempatkan Joe Average bertelanjang kaki di gedung tinggi yang diserang oleh teroris bekerja sangat baik di film pertama sehingga penonton tidak pernah berpikir untuk bertanya-tanya mengapa pencuri-yang biasanya mencoba untuk menjaga profil rendah-akan mencoba untuk menutupi jejak mereka dengan berpura-pura melakukan serangan teroris besar-besaran di jantung kota besar. Semuanya bekerja karena hal semacam itu bisa terjadi pada siapa pun. Untuk waktu yang singkat pada tahun 1988, jutaan penonton bioskop keluar dari bioskop di seluruh negeri dan berpikir apa yang akan mereka lakukan jika mereka terjebak dalam kesulitan yang sama.

Masukkan sekuelnya, mungkin ke musik yang tidak menyenangkan. Mengikuti saran bijak dari kitab suci Hollywood — jika baunya seperti uang, kejarlah — studio segera mulai mengerjakan sekuelnya. Dalam stroke, daya tarik utama “Die Hard” – pria normal terjebak dalam situasi yang mustahil – menghilang untuk digantikan dengan John McClane, pahlawan aksi yang tidak seperti para penggemarnya. Sementara penonton terbukti bersedia untuk mengabaikan sedikit kelemahan dalam film pertama, dengan angsuran ketiga, penggemar bertanya-tanya apakah serangan teroris acak ini terjadi di mana-mana John McClane pergi untuk liburan. Kemampuannya untuk lulus sebagai orang biasa yang hanya sesekali menggiring mobil polisi menjadi helikopter, membuat mereka meledak seolah-olah keduanya diisi dengan TNT, hilang untuk selamanya dan digantikan oleh Robocop tanpa pelat baja, Batman tanpa miliaran uangnya.

Namun, semua itu tidak hilang, karena Tuan McClane yang ulet masih sangat menyenangkan untuk ditonton beraksi. Tentu, mungkin konyol untuk bertanya kepada penonton untuk percaya bahwa satu manusia mungkin bisa menghabiskan dua puluh lima tahun menggagalkan penjahat-penjahat setengah lusin kali, tetapi tidak diragukan lagi itu menyenangkan untuk ditonton.

Dalam “A Good Day to Die Hard,” McClane kembali padanya. Kali ini, dia ada di Rusia, dan putranya yang berkulit hitam, Jack (Jai Courtney), … yah, akhirnya, senjata nuklir dicuri. Maaf, Jack sebenarnya bukan pecundang; dia bekerja untuk CIA, melacak nuklir yang longgar. Benar saja, ada serangan penjahat super yang ditujukan pada nuklir, dan hanya John McClane yang menghalangi.

Unsur-unsur film ini dapat dibahas panjang lebar. Mereka tidak akan, karena siapa yang peduli? Ini adalah film “Die Hard”. Satu-satunya elemen yang akan dibahas adalah bagian-bagian dari tabel periodik yang membuat barang meledak. McClane jelas bukan orang awam yang tahan lama, tetapi dia tidak lupa bagaimana cara luar biasa meningkatkan hal-hal menjadi hal lain. Untuk film “Die Hard” yang dirilis dalam dua puluh tahun terakhir, itu yang terpenting.

Pemesanan yang mungkin dimiliki seseorang tentang film ini bukan karena orang-orang yang membuatnya. Waralaba “Die Hard” berubah dari segar dan menarik menjadi dapat diprediksi dan dangkal – tetapi masih luar biasa – sejak dulu. Apa yang ” Hari Baik untuk Mati Keras ” menjadi benar adalah kesediaannya untuk merangkul sudut baru dari seri. John McClane mungkin menjadi lebih besar secara alami daripada kehidupan, tetapi keangkeran seperti itu membuat orang banyak senang, dan “A Good Day to Die Hard” menyenangkan kerumunan.

Peringkat: 3,5 dari 5

Post a Comment

Your email is kept private. Required fields are marked *