Blogs Recreation And Travel Info

Ekstrimis Muslim Tidak Memahami Jihad Islam

Jihad

Apa itu jihad?

Untuk mendapatkan pemahaman menyeluruh tentang apa itu jihad, kita harus pergi ke sumber kebenaran Islam yang memberikan definisi yang jelas.

Nabi Muhammad SAW bersabda, dia mengatakan bahwa jihad bagi wanita Muslim adalah agar mereka melakukan ziarah ke Mekkah. Jihad adalah perjuangan fisik di jalan Allah, dan seringkali menyiratkan tindakan fisik melawan musuh yang berusaha untuk memberantas Islam. Sementara Islam mengizinkan dan biasanya mendorong pria Muslim untuk secara fisik melawan musuh-musuh yang menindas dalam membela agama tersebut, Nabi Islam juga telah terkenal mengatakan bahwa jihad terbaik adalah mengucapkan sebuah kata keadilan kepada penguasa yang menindas.

Riwayat hadis yang benar-benar otentik tentang perkataan dan ajaran Nabi Muhammad SAW, membuatnya sangat jelas bahwa jihad adalah usaha untuk menegakkan dan mempromosikan hal yang halal dan baik. Jika Muslim Sunni memiliki masalah dengan Presiden Suriah Bashar al-Assad dari sekte Alawi yang bermarkas Syiah, mereka seharusnya melibatkan Assad dalam diskusi diplomatik daripada memprovokasi dia dalam perang sipil habis-habisan.

Muslim yang ingin berperang melawan penindasan akan lebih baik dilayani dalam mempertahankan rezim Buddhis yang menindas di Myanmar yang menindas minoritas Muslim Rohingya yang dianiaya hanya karena Muslim Rohingya mengatakan bahwa Allahu akbar daripada Nam-myoho-renge-kyo cara memilih travel umroh.

Jika umat Islam dipaksa berperang melawan musuh yang menindas, maka umat Islam harus siap berperang. Karena siap untuk berperang dengan kebutuhan, bagaimanapun, tidak berarti bahwa umat Islam harus menantikan bentrokan kekerasan dan kekacauan. Nabi Muhammad saw. Bersabda kepada rekan-rekannya:

“Wahai manusia! Jangan ingin bertemu dengan musuh, dan mintalah agar Allah aman, tapi saat Anda menghadapi musuh, bersabarlah, dan ingatlah bahwa surga berada di bawah naungan pedang.” Kemudian dia berkata, “Ya Allah, Pengungkap Kitab Suci, dan Penggerak awan dan pembelot dari klan, kalahkan mereka, dan beri kami kemenangan atas mereka.” – Sumber: Sahih al-Bukhari 3024, 3025
Dalam melawan tradisi Islam yang besar, kelompok teroris Negara Islam sebenarnya mendorong pejuangnya untuk terus-menerus melukai dan membunuh orang-orang yang tidak setia terhadap ISIS. Pejuang ISIS membesarkan dengan kegembiraan pada prospek melakukan pertempuran, dan mereka sangat tidak sabar untuk merekam dan kemudian menyiarkan kekejaman mereka agar dunia bisa melihat.

Pertarungan berbasis ISIS di Suriah dan Irak tidak mirip dengan jihad yang sebenarnya, karena jihad yang sebenarnya adalah tindakan keadilan yang benar yang mematuhi prinsip-prinsip Alquran dan ajaran Nabi Muhammad SAW, damai dan rahmat atasnya. Tidak ada orang yang mengetahui apa yang dilakukan ISIS, karena siapa pun yang memiliki pengetahuan aktual tentang Islam memahami bahwa ISIS adalah organisasi ekstrem yang menginginkan kekuatan politik dengan cara apa pun yang diperlukan, termasuk pencurian, pembunuhan, dan pemerasan, di antara tindakan kejahatan lainnya.

Banyak Muslim Amerika, Eropa, dan Australia yang berusaha bergabung dengan ISIS di Suriah bahkan tidak berusaha mendapatkan izin dari orang tua mereka. Anggapannya adalah bahwa orang tua dari calon teroris ini tidak menyetujui ISIS. Saya 100 persen yakin bahwa sebagian besar orang tua Muslim tidak akan menyetujui anak-anak mereka bepergian ke Syria untuk tujuan bertempur di samping teroris ISIS.

Merupakan tugas dan tanggung jawab Islam bagi umat Islam untuk bersikap baik terhadap orang tua mereka. Ini adalah jihad bagi orang dewasa Muslim untuk merawat orang tua mereka yang sudah lanjut usia. Dalam sebuah narasi hadis yang otentik, seorang pria telah mendekati Nabi Muhammad SAW, dan beribadah kepadanya, dan bertanya kepada Nabi, “Haruskah saya berpartisipasi dalam jihad?” Nabi menjawab, “Apakah orang tua Anda tinggal?” Pria itu berkata, “Ya.” Nabi kemudian menanggapi, “Lakukan jihad untuk keuntungan mereka.”

Seorang pria Muslim yang melakukan jihad untuk kepentingan orang tuanya tidak berarti Muslim membawa penerbangan berikutnya ke Damaskus untuk memenggal kepala orang Amerika di depan kamera. Seorang pria Muslim yang melakukan jihad untuk kepentingan orang tuanya mengesampingkan ambisi dirinya sendiri yang mementingkan operasi dengan nasehat dan persetujuan dari orang tuanya.

Masalahnya, tentu saja, adalah bahwa banyak umat Islam yang bercita-cita menjadi pejuang ISIS dimotivasi oleh kepentingan dan keinginan yang melayani sendiri sejauh mereka menolak untuk mendengarkan saran dari orang tua, tetua, tetangga, atau imam mereka. Muslim ekstrem ini tidak mendengarkan siapapun selain orang-orang yang mengundang mereka untuk melakukan ekstremisme. Orang-orang Muslim percaya bahwa Setan adalah penipu utama yang memanggil orang-orang jahat. Setan adalah pemain yang halus yang meyakinkan orang bahwa hal buruk itu baik dan hal baik itu buruk. Orang-orang Muslim ekstrem begitu dibutakan oleh keinginan egois mereka sehingga mereka tidak dapat melihat bahwa ISIS sepenuhnya salah arah dalam pendekatannya.

Post a Comment

Your email is kept private. Required fields are marked *